Pilih Hidup Abadi atau Hidup Normal?

Posted: November 26, 2010 in Buku
Tag:, , ,

Judul : Tuck Everlasting
Peresensi : Truly Rudiono
Pengarang: Natalie Babbitt
Penerjemah : Mutia Dharma
Penyunting : Ida Wajdi
Penerbit : Atria

Di sebuah pavlium kecil tak jauh dari sebuah rumah megah bertingkat, tampak seorang wanita  paruh baya sedang duduk dengan nyaman di sebuah sofa. Tangannya terlihat  memegang sebuah buku. Wajahnya memancarkan ketenangan. Itu dikarenakan  ia berada di tempat yang paling disukainya, perpustakaan pribadinya. Ia berada di antara buku-buku yang dikoleksinya sejak dulu.

Setiap buku mengandung cerita. Ia sangat menyukai saat bersantai dalam hening sambil sesekali membuka-buka buku koleksinya. Ada yang memang dibaca ulang, namun ada juga yang hanya dibuka sekedar karena dorongan sentimentil seorang perempuan paruh baya belaka.

Namun keheningan mendadak pecah oleh suara  berlari beberapa orang. Perempuan itu hanya terseyum sambil melirik jam yang ada di dinding. Rupanya ia  sudah tahu siapa yang harus .bertanggung jawab karena merusak keheningan di perpustakaannya

Beberapa orang ABG mendekat dengan setengah berlari.

“Maaf Grandnie,  hari ini kami terlambat. Sepulang sekolah kami  melayat orang tua seorang teman sekelas” kata seorang pemuda dengan napas terengah-engah akibat berlari. Ia rupanya menjadi juru bicara  diantara lain lain

Perempuan paruh baya itu hanya tersenyum simpul sambil menatap wajah-wajah yang ada dihadapannya. Mereka adalah cucu tersayangnya dan para sahabat. Setiap hari jumat sepulang sekolah,  mereka pasti mampir ke perpustaakaan pribadi nya untuk meminjam buku dan berdiskusi seputar dunia  tulis menulis, dunia yang belakangan menarik perhatian mereka.

”It’s ok…suatu saat nanti juga tiba giliranku. Hidup dan mati memang harus dihadapi” jawabnya dengan santai.

Jawabannya membuat  mereka sesaat saling menatap dengan heran.

”Grandnie, ada buku yang berkisah tentang kehidupan dan kematian?” tanya seorang gadis muda.

Rupanya mereka  masih terbawa suasana sehabis melayat tadi.

Perlahan perempuan paruh baya  yang dipanggil Grandnie itu mendekati sebuah rak. Tangannya menyusuri  susunan buku yang ada dan berhenti di sebuah buku tipis berjudul Tuck Everlasting. Diambil dan disodorkannya buku itu ke anak perempuan yang tadi bertanya.

”Hah…? Ini khan buku anak-anak Grandnie! Masak aku disuruh baca buku anak-anak” Anak perempuan itu menunjukkan keberatannya. Maklum diusia 13 tahun  mereka tidak mau dianggap anak-anak, walau remaja juga belum.

”Kata siapa?  Buku ini berkisah tentang pilihan hidup. Apakah mau hidup abadi atau hidup sesuai kodrat” jawab perempuan itu dengan tersenyum. Anak gadis itu menerima dengan ragu. Matanya memancarkan rasa tak percaya sambil tangannya membolak-balik halaman buku secara acak dengan lesu.

Melihatnya perempuan paruh baya itu tertawa tanpa suara. Diambilnya buku yang tadi diserahkan sambil berkata,

”Ya sudah, duduk sana. Untuk sekali ini biar Grandnie bercerita ala pendongeng”  kata perempuan itu sambil  duduk di sofa nyamannya. Seketika suasana menjadi riuh. Anak-anak remaja itu berebutan mencari posisi yang nyaman untuk mendengarkan cerita.

Untuk sesaat mereka melupakan tekatnya untuk dianggap remaja. Biar bagaimana juga, dalam diri setiap individu terdapat unsur anak-anak yang tak pernah hilang.

Perlahan, mulailah perempuan itu bercerita………………………..

Alkisah,  disuatu masa hiduplah seorang gadis kecil bernama  Winnie Foster.  Ia merupakan anak tunggal dari  sebuah keluarga yang memegang ketat peraturan. Semuanya harus teratur dan rapi.  Hidup seakan monoton baginya. Ia bahkan tnyaris ak boleh pergi melewati pagar rumahnya. sendirian  Kadang Winnie merasa bosan dan ingin memberontak.

Suatu hari,  guna menghilangkan kejenuhannya Winnie  nekat pergi keluar pagar sendirian. Di dekat rumah kelurga Foster, terdapat sebuah hutan kecil. Tanpa sengaja, kakinya melangkah ke dalam hutan hingga berhenti di sebuah mata air kecil.

Disana ia bertemu dengan seorang anak laki-laki  bernama Jesse yang kelihatannya sebaya dengannya.

Sebaya…………?

Sebenarnya tidak juga.

Winnie juga  bertemu dengan

Angus

Mae

Miles

Seluruh anggota keluarga Tuck yang kelihatan ramah dan menghadapi hidup dengan tenang.

Tanpa sengaja, Winnie bertemu dengan sebuah keluarga yang  hidup abadi. Entah kutukan atau anugrah. Mereka bukanlah golongan orang yang berusaha mencari obat umur panjang apalagi obat untuk hidup abadi. Semuanya  diperoleh tampa sengaja dari kolam kecil di hutan milik keluarga Winnie.

Keluarga Tuck sepertinya sudah bisa menberima kondisi mereka dengan lapang dada. ”Hidup harus dijalani, tidak perduli pendek atau panjang, kau harus menerima apa yang datang…. Kami  tidak layak mendapatkan anugrah-kalau ini memang anugrah. Dan sebaliknya, aku juga tidak melihat  harus dikutuk, kalau ini memang kutukan… dan mengeluh tidak akan mengubah apa-apa” kata  Mae Tuck kepada Winnie

Perkenalan yang singkat mampu mengubah pandangan hidup Winnie. Winnie yang merupakan anak tunggal menemukan sesuatu yang menarik hatinya. ”….Aku muak diperhatikan setiap saat. Aku ingin menajdi diriku sendiri sesekali”  Di rumah sederhana keluarga Tuck, ia menemukan apa yang diimpikannya, menjadi dirinya sendiri.

Hidup dan kelahiran bagaikan dua mata uang. Saat kita lahir, kita sudah harus mempersiapkan diri guna menghadapi kematian, tanpa tahu entah kapan datangnya. Hal itu juga diajarkan kepada Winnie oleh Angus Tuck.

”Aku tidak ingin mati”,kata Winnie

”Tidak,” kata Tuck dengan tenang.

”Tidak sekarang. Waktumu bukan sekarang. Tetapi kematian adalah bagian dari roda itu, peris  di samping kelahiran. Kau tidak bisa memilih bagian yang tidak kausukai dan menyisakan yang lain…..Roda itu akan terus berputar… tetapi orang tidak akan berubah kecuali menjadi batu-batu di sisi jalan. Karena mereka tidak akan tahu sampai sesudahnya, dan pada saat itu semuanya sudah terlambat.”

Buku ini mengisahkan bagaimana Winnie diusia yang belia harus mengambil keputusan yang paling berpengaruh dalam hidupnya. Menjadi abadi seperti keinginan Jesse yang sangat disukainya atau tetap menjalani roda kehidupan seperti yang ditakdirkan. Pelajaran  bagaimana kehiduapn harus dijalani dan bagaimana kita harus bersikap terhadap kematian bisa di peroleh dalam buku ini. Jangan meremehkan sebuah buku, karena kita tidak akan pernah tahu apa yang akan kita dapati dari buku itu.

Perlahan perempuan paruh baya itu menutup buku yang tadi dibacanya dan menyerahkan kembali ke anak perempuan yang tadi bertanya. Untuk kali ini anak perempuan  itu menerimanya dengan takjub dan membalik-balik halaman dengan mata-mata yang berbinar kagum.

“Kalian tahu, penulis buku ini adalah  Natalie Zane Moore,   dikenal dengan nama Natalie Babbitt  lahir di Dayton, Ohio, pada  28 Juli 1932 . Selain menulis buku anak-anak, ia juga  seorang ilustrator buku . Buku ini juga sudah difilmkan. Jika kalian mau menonton, filmnya ada  disebelah sana” kata perempaun paruh baya itu sambil menunjuk sebuah rak.

Sang cucu tersayang yang juga bertindak sebagai juru bicara,  bergegas  menuju rak yang dimaksud dan mencari-cari dengan semangat. Saat film sudah didapat diacung-acungkannya keatas bagai memamerkan sebuah piala.

“Ayo kita menonton di rumah induk ditemani cemilan” ajaknya yang segera disambut gembira oleh yang lain.

“Bye Grandnie, love you” katanya sambil memeluk perempuan paruh baya itu sekilas. Yang lain juga mengikuti sambil bergegas menuju rumah induk

Perempuan paruh baya itu hanya tersenyum sambil memandangi mereka berlalu.

Keheningan mendadak datang kembali. Perempuan paruh baya itu kembali mendapatkan ketenangannya

Ia kembali duduk di sofa nyamannya ditemani sebuah buku.

Namun mendadak ia terduduk!  Telinganya seakan  menangkap sebuah tawa

Tidak………………………………….!

sumber

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s